ISLAM, MELAYU, DAN MODERNISASI PEDOMAN PEMBANGUNAN MERANTI

Posted: Mei 9, 2012 in Uncategorized

“Adat Bersendi Syara’, Syara’ bersendi Kitabullah” adalah dasar falsafi orang Melayu dalam menjalani, membangun, dan mengatur hidup dan kehidupan mereka di dunia fana. Sehingga  lahir pengakuan sosio-kultural yang menjadi  kebanggaan bagi suku bangsa  Melayu: Malay Idintic With Islam, Melayu adalah Islam; tidak Melayu bukan Islam. Pengakuan ini menggambarkan bahwa  kultur dan perilaku orang Melayu, pada dasarnya tidak pernah menyimpang maupun berbenturan dengan nilai-nilai Islami.

Islam merupakan visi misi dalam proses pembangunan Kabupaten Kepulauan Meranti, di samping sebagai panduan  sekaligus menjadi  tujuan. Atau, dengan kata lain, Islam adalah  dasar moral falsafi  sekaligus menjadi objek atau sasaran pembangunan Kabupaten Kepulauan Meranti itu sendiri. Hal ini terlihat di dalam  visi misi Kabupaten Kepulauan Meranti 2010-2015, bahwa salah satu cita-cita pembangunan  adalah terwujudnya masyarakat yang berakhlakul karimah dalam rangka menuju masyarakat madani.

Maka pembangunan bidang agama adalah suatu keniscayaan  di Kabupaten Kepulauan Meranti, terutama  untuk kepentingan Islam, baik secara fisik maupun mental spiritual. Pembangunan rumah ibadah dan fasilitas keislaman lainnya adalah bagian dari program pembangunan yang hendaknya mendapatkan alokasi anggaran daerah setiap tahun. Bentuk amaliah Islamiah  kongkret  lainnya adalah upaya  pemberantasan buta aksara dan membumikan al-Qur’an di tanah Melayu Kabupaten Kepulauan Meranti, bahwa anak-anak Melayu harus pandai membaca, memahami, dan mengamalkan al-Qur`an.

Untuk mensukseskan program Qur`ani ini, melalui dunia pendidikan hendaknya pemerintah dapat menetapkan ketentaun: “bahwa untuk melanjutkan ke tingkat pendidikan Menengah, anak-anak Melayu (Islam) harus memiliki ijazah Madrasah Diniah Awaliah, sebagai bukti mereka  telah pandai membaca al-Qur`an.  Kebijakan ini hendaknya memiliki payung hukum  resmi yang termuat dalam Peraturan Daerah (Perda) Kabupaten Kepulauan Meranti.

Demikian pula, Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti diharapkan dapat  melakukan pembinaan umat melalui kegiatan pendidikan  informal, seperti ceramah dan penyuluhan  lainnya. Peringatan atau penyambutan Hari Besar Islam, seperti Isra Mi’raj dan Maulid Nabi, juga menjadi kegiatan rutin yang menjadi program Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti.

Dalam kehidupan  sosial budaya, Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti hendaknya selalu  merekul-turisasi masyarakat dengan budaya Melayu Islami. misalnya, keniscayaan  berbusana Melayu (Teluk Belanga bagi kaum pria dan busana muslimah bagi kaum wanita) pada hari atau acara-acara tertentu. Begitu juga di sekolah-sekolah, anak-anak didik  harus dibiasakan mengenal dan mengenakan busana Melayu pada hari-hari tertentu.  Selain itu upaya melestarikan Arab Melayu, sehingga nama jalan-jalan dan nama kantor instansi pemerintah harus ditulis dengan Arab Melayu. Demikian pula arsitek gedung-gedung pemerintah khususnya dan swasta umumnya harus menggambarkan arsitek Melayu, minimal terpasang di atas-nya Selembayung.

Dalam tugas dan amanah mempertahankan dan menanamkan budaya Melayu Islami di bumi Kabupaten Kepulauan Meranti, pemerintah harus bekerjasama dengan Lembaga Adat Melayu Riau dan Majlis Ulama Kabupaten Kepulauan Meranti. Untuk mewujudkan masyarakat Melayu agamis Islami dewasa ini bukan hal yang mudah, karena tantangan dan godaan budaya global hegimoni Barat sudah mewabah. Tetapi perlu disadari bersama, bahwa hanya nilai-nilai budaya Islami yang mampu memelihara dan memperkokoh jatidiri anak negeri.

Tradisi dan budaya Islami yang menjadi jatidiri dan basis pembangunan  tidak akan menghalangi untuk melakukan modernisasi dalam upaya membangun dan memajukan negeri. Untuk menjadi maju seperti bangsa Barat tidak harus berbudaya Barat, karena modernisasi bukan westernisasi.  Bahwa kita harus belajar dan  melakukan alih teknologi yang dihasilkan oleh Barat adalah suatu keniscayaan, tetapi bu-daya dan agama tidak boleh digadaikan. Sebagaimana dulu, di abad pertengahan, Barat belajar dan melakukan alih teknologi dari dunia Islam, dan karena itu mereka bangkit dan maju, walau tanpa mengambil agama dan budaya Islam.

Modernisasi, dalam perspektif Islam, adalah kesigapan dan kesiapan suatu kaum atau bangsa menghadapi per-putaran waktu untuk mengantisipasi dan beradaptasi dengan  kemajuan zaman, tetapi tidak boleh kehilangan iman. Modern dalam bahasa Arab disebut  al-`ashriy, yang  arti asalnya adalah “masa atau zaman”. Maka modernisasi adalah kesiapan dan upaya menghadapi serta mengantisipasi perubahan zaman dengan segala perkembangan dan kemajuannya, tetapi iman Islami adalah pengarah sekaligus pengontrol terhadap berbagai  bentuk kemajuan yang telah atau  yang sedang dan akan diupayakan. Oleh sebab itu, upaya modernisasi harus sesuai dengan pesan dan semangat Surat Qur’ani  yang terdiri dari tiga, yang diberi nama Surat al-‘Ashr,yang berarti Masa..( Q.S. 103: 1-3).

Selama ini,  adat istiadat, budaya, dan agama sering dipertentangkan dengan modernisasi. Dengan kata lain, adat istiadat, budaya, dan agama biasa dituduh sebagai dalang penghalang bagi modernisasi. Opini dan persepsi yang demikian  berkembang sampai dewasa ini, karena mayoritas manusia berkaca kepada pengalaman dunia Barat  yang baru bisa maju setelah mereka melancarkan gerakan sekularisasi dan berideologi sekuler. Pengalaman Barat ini adalah wajar, karena adat, budaya, dan agama mereka bukan Islam. Perbandingan antara kondisi Barat dan muslimin ini ditegas-kan oleh Muhammad Abduh, bahwa Barat maju setelah membuang Kitab Suci mereka, tetapi muslimin pasti mundur dan hancur apabila mereka jauh dari al-Qur`an.

Masyarakat Kabupaten Kepulauan Meranti modern yang dicita-citakan adalah masyarakat yang unggul dalam persaingan global bercirikan sains dan teknologi, tetapi tetap berpegang teguh kepada nilai-nilai kultural Melayu Islami. Masyarakat hendaknya selalu siap dan proaktif bergaul bahkan bersaing dengan berbagai suku bangsa dunia, tetapi tidak boleh tenggelam dan hanyut dalam arus globalisasi, apalagi sampai kehilangan nilai-nilai  budaya Melayu yang berakar dari  iman Islami.

Pembangunan Kabupaten Kepulauan Meranti yang pemerintah lakukan  senantiasa mengacu kepada nilai-nilai melayu, Islam, dan modernisasi. Ketiga aspek  ini merupakan tujuan integral dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan yang sudah, sedang, dan  akan dilakukan. Kesemuannya itu merupakan kewajiban yang tertitip masyarakat di bahu pemegang kekuasaan didaerah tersebut dalam hal ini Bupati Kabupaten Kepulauan Meranti beserta jajarannya, untuk tetap menjadikan Melayu dan Islam sebagai  jatidiri anak-anak melayu dalam upaya membangun dan memajukan negeri, agar identitas tersebut tetap terjaga di tengah-tengah arus globalisasi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s